Wednesday, January 19, 2011

Hukum Panggilan Mama @ Papa Untuk Suami Isteri

Apakah boleh memanggil isteri dengan sebutan “mama” oleh suami atau sebaliknya isteri memanggil suami dengan sebutan “papa” atau yang berkaitan dengannya?

Okay ini sumber dari google beauty hari nih khas buat pertanyaan sis hidd... Hope dapat menjelaskan dan menambah ilmu di dada ;-)

Memanggil istri dengan sebutan “mama” atau suami dengan sebutan “papa”, pada prinsipnya dibolehkan oleh syara' (agama Islam), karena ucapan tersebut sudah menjadi ‘urf (kebiasaan) dalam masyarakat dan tidak ada konotasi/hubungan dengan hukum zhihar yang disebutkan dalam al­Qur'an surat al­Ahzab ayat 4 yang bererti :

Allah sekali­kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya; dan dia tidak menjadikan isteri­ isterimu yang kamu zhihar* itu sebagai ibumu, dan dia tidak menjadikan anak­anak angkatmu sebagai anak kandungmu (sendiri). Yang demikian itu hanyalah perkataanmu dimulutmu saja, dan Allah mengatakan yang sebenarnya dan dia menunjukkan jalan (yang benar).

* Zhihar ialah perkataan seorang suami kepada istrinya: punggungmu haram bagiku seperti punggung ibuku atau perkataan lain yang sama maksudnya. adalah menjadi adat kebiasaan bagi orang Arab Jahiliyah, bahwa bila dia berkata demikian kepada istrinya maka istrinya itu haram baginya untuk selama­lamanya. Tetapi2 setelah Islam datang, maka yang haram untuk selama­lamanya itu dihapuskan dan istri­istri itu kembali halal baginya dengan membayar kaffarat (denda).

Kalau zhihar memang mengakibatkan suami tidak boleh bersenggama dengan isteri sebelum membayar tebusan atau kafaratnya seperti yang ditetapkan oleh agama. Bahkan sebutan “mama” atau “papa” disamping sebagai ‘urf yang baik (shahih) bukan ‘urf yang rosak (fasid), juga mengandung nilai pendidikan kepada putra ­putrinya, supaya mereka menyebut ibu atau ayahnya dengan sebutan yang baik itu, dan jangan memakai istilah atau sebutan yang tidak baik.

Nih lagi satu informasi yang beauty dapat dari salah satu blogger... Masker Linda ... kredit to her info... =)

Soalan:
Apakah hukum suami isteri menggunakan nama panggilan mama dan papa dalam perbualan seharian. Adakah ini termasuk dalam zihar atau lain-lain yang dilarang oleh agama?

Jawapan:
Panggilan yang baik dalam hubungan interpersonal adalah suatu yang amat dituntut bagi mewujudkan adab hubungan yang mesra dan hormat. Islam tidak menetapkan sebarang panggilan yang khusus antara suami isteri asalkan ia dapat menjaga kredibiliti dan hubungan kedua-dua belah pihak. Panggilan nama penuh, nama timangan, gelaran yang baik, panggilan kasih hatta panggilan fungsi seperti mama atau papa tidak menjadi halangan selagi mana ia dapat menjaga nilai hormat dan kasih sayang suami isteri. Tidak menjadi zihar menggunakan panggilan seperti itu kerana asasnya ia bertujuan untuk memuji serta menghargai dan bukan sebaliknya. Nama-nama berhala, syaitan, neraka atau haiwan tidak boleh digunakan sebagai nama panggilan kerana ia bukan setakat gelaran yang tidak baik tetapi juga tiada nilai adab dan kasih sayang. Malah ia merupakan laknat atau doa keburukan bagi mereka yang dipanggil dengan nama tersebut.

Jadinya tak de masalah la kan nak panggil cam gitu... Tapi elok lah yang da kawen... Kalo belum kawen duk panggil cam gitu geli je dengar... Whopsss!!! ;-)

8 comments:

eB ezrin said...

betoi... kami nih honey honey... aerish panggil kami pn honey >_<

misz beauty said...

ihihih.... beauty & hubby panggil bb sayang... ;-)

norseila said...

hehe, thanks, good info! I pon still blom sure nak panggil my husband-to-be ape :)

misz beauty said...

panggil ape pun boleh dear janji yang baik2 dan nampakkan tanda kasih...;-) jangan panggil terung ke kacang buncis ke sudah la... ihihiihii ;-)

afni+hafiz=dani said...

haha..agreed..agak geli bg yg belum kawin =)

misz beauty said...

ehehehee.... kan kan kan...;-)

rose said...

nasib baik weols panggil gan panggilan yg2 u2 n i2 jerk..

misz beauty said...

Tu la kan... Lagi loving gitu... ;-)